Monday, 25 June 2012

dia, yang selalu meminta masa diputar kembali

Bismillahirrahmanirrahim...

:)

Dia duduk di saf belakang, sambil memeluk senaskhah al-quran biru. Menanti majlis tadarus dimulakan.

Ini semua rutin baginya, dia tidak faham, andai dia mengerti sudah tentu ini tidak dianggapnya sebagai rutin... Beginilah setiap hari sejak dia menjejakkan kaki ke sekolah baru ini. Setiap hari usai solat maghrib berjemaah, majlis tadarus akan berjalan, kemudian sedikit tazkirah/forum/ceramah atau mungkin kadang-kala usrah. Sementara menanti waktu isyak masa pelajar diisi dengan aktiviti2 ini.

Entah mengapa setiap kali dia mengenang 'rutin' hariannya itu, dia tertanya mengapa ruh itu jarang sekali hadir saat itu, ruh islam itu, sedang peluang terbuka luas untuk dia menyedut sebebas-bebasnya pengertian amal itu... dia sebenarnya menyesal menyia-nyiakan zaman keemasannya itu...andai saja masa bisa diputar kembali...

Acapkali saat majlis tadarus berjalan..dia terlelap hingga ukhti di sebelahnya akan menahan Al-Quran daripada terjatuh drp pegangannya, pernah Al-Quran itu terjatuh dek kerana dia terlelap seketika. Kebosanan dia sebenarnya, dan  kini dia selalu mengharapkan dulu dia tidak pernah terlelap. Agar dia dapat mendengar setiap tafsiran kalimah Allah yang jelas dibacakan dengan mik.

Setiap jumaat malam sabtu, kitab munyatul musolli (cita-cita orang yang bersolat) dibacakan, tidak terhingga betapa bnyk ilmu yg ada dalam sebuah kitab nipis itu. Manakan tidak, bukan setakat dibacakan, malah seorang ustaz dijemput bagi menghuraikan isinya, setiap seorang pelajar dibekalkan senaskhah utk dibaca. Tapi dia, gagal memahaminya, kali ini dia tidak tidur, sebaliknya dia leka bercakap soal dunia, bergurau senda dengan rakan-rakan di kiri kanannya. Sekali lagi dia selalu mengharapkan dia mampu memegang kembali kitab itu, membaca nya sebaris demi sebaris agar dapat dia menyerap ilmu yang tertulis.

Setiap pagi, loceng yg sgt annoying dibunyikan, oleh pres BADAR atau ajk2 nya... Dia tidak mengeluh, nak buat macam mana da memang peraturan kene bangun subuh awal, terlepas jemaah pertama makanya rotan lah jawabnya... Dia bangkit, tak pernah dia mengadu bunyi itu mengganggu walau sesetengah pelajar menggesa bunyi loceng itu dihentikan kerana manganggu lena mereka. Tapi sayang, sekali lagi, dia bangkit kerana memenuhi rutinnya, dan sudah tentu jua, tak mahu disebat guru disiplin.Andai saja dia bangkit dengan niat mengingati Allah mungkin saja pahalanya sudah berlipat kali ganda. Sekali lagi dia mengharap masa bisa berputar kembali membawanya pulang di atas hamparan tidurnya yg dulu agar dia dapat bangun dari tidurnya      dengan niat mahu menghadapNya....

Tika itu, dia tidak mengerti... dia anggap itu rutin hariannya...dia tidak memahami mengapa agama menyarankan umat melakukan itu semua, kerana itu tiada istilah ikhlas dlm hatinya...

Kini, dia sedang belajar memahami, sedikit-sedikit dia mula faham mengapa? Dan kerana itu terdetik di hatinya, 'andai masa bisa diputar semula'

 Tapi dia juga tahu, itu tidak bisa, masa silamnya itu harus dijadikan asas bagi masa hadapan yang sedang dibinanya...

Dia hanya berharap Allah memandang barang sedikit amalnya yg dulu, yang saban hari dilakukan sebagai rutin itu, dia sendiri tidak pernah ingat mungkin pernah terdetik ikhlas itu dalam hatinya.

Ya, dia tidak tahu dan tidak akan pernah tahu tapi dia terlalu percaya tiada apa yang Allah tidak tahu...

Tanpa masa silam, masa hadapan tidak akan ada, jadi apa yang perlu disesalkan, setiap perkara yang berlaku aturanNya bukan?

Tidak perlu meminta masa diulang kembali mintalah masa hadapan yang tidak serupa dulu lagi.

Yang perlu ada ialah keyakinan, taubat dan doa...









Wednesday, 13 June 2012

Ghuzwatul Fikri

Bismillahirrahmanirrahim....

Hayya Syabab, 10.6.12

After sweet (sisters weekend together), satu lagi program yg disusun seniors akak2 kesayangan utk kami... makin hari makin sayang =)

Dalam masa sehari, bykkkkkk perkara yang dikupas telah membuka mata ini utk sedar, betapa besarnya cabaran dunia hari ini... rupanya selama ini, diri ini berada di medan peperangan, cumanya tiadalah pedang sebagai senjata, kuda menjadi tunggangan, atau panji islam yang dijulang...



Ghuzwatul Fikri


atau serangan pemikiran.... ini medan pertempuran kita


dilancarkan oleh musuh-musuh islam, yahudi ke nasrani ke dan yang seangkatan dengannya...bertujuan


membawa kita jauh-jauh sejauh-jauhnya drp Al-Quran...


kerana mereka sedar di medan pertempuran sebenar, mana mungkin mereka menang kerana orang islam pada zaman nabi, khalifah, berperang untuk  gugur syahid. Sedang mereka berperang untuk harta dan kuasa...

seterusnya,

menghancurkan matlamat kejadian...


apa dia matlamat kejadian??


2:30, 51:56


kamu adalah umat terbaik yg dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang makruf, dan mencegah drp yang mungkar dan beriman kepada Allah. Sekiranya ahli kitab beriman tentulah itu lebih baik bagi mereka. Di antara mereka ada yang beriman dan kebanyakan mereka adalah orang yang fasik. (3:110)

kita mengimpikan bergelar khairu ummah, malah Allah memang sudah mentitlekan kita dgn title tu, tapi apa kita mengira sekiranya 2:30 dan 51:56 itu kita letak tepi2 boleh kita jadi khairu ummah? kita mengimpikan kemenangan islam yang gilang gemilang, kalimah Allah tertegak di seluruh dunia tetapi kita dgn maksiat ibarat aur dgn tebingnya, apa kita mengira islam ini agama magis? T_T (tertampar dgn kata2 ini, di copy paste drp seorang ikhwah)


melarut-larut keperibadian...


biasa dengar x, biasakan yang betul, betulkan yang biasa?

couple, mengumpat, mendengar umpatan, melihat maksiat, tidak menjaga pandangan, dosa-dosa ini kini dianggap biasa...sedang pada zaman rasul saw dulu, ada sahabat pernah berkata..maaf saya lupa ini kata2 siapa, mungkin boleh rujuk buku ISK.

'akan tiba suatu ketika, dosa-dosa yang dilakukan dianggap kecil, sedang bagi kami yang hidup pada zaman nabi, dosa yang dianggap kecil itu kami rasakan sebagai malapetaka'

kebanyakan kita hari ini punya matlamat hidup yang tidak jelas, antara hitam dan putih, kita kelabu...
dunia dikejar, akhirat luput, akhirnya yang dikejar x dapat yang dikendong berciciran...

astaghfirullah.... :'(

*********************************************************************************
kamu tahu dengan medium apa mereka melancarkan ghuzwatul fikri ini?

dengan tv, radio, playstation, internet, dan yg sewaktu dengannya...bijak bukan?? ini medium yg sgt berpengaruh...dan saya, ibarat sudah kalah sebelum berperang, shameful... :(

4S- spotrs, sex, song, smoke
3F- fun, fashion, food

ini medium mereka menenteng jadi apa medium kita untuk bertahan??

matlamat utama mereka menjauhkan kita sejauh-jauhnya dengan Al-Quran, bersusah payah mereka mengatur serangan ini utk menjauhkan kita drp kitab ini, tahu mengapa? kerana Al-Quran itu ruh, jiwa, bg ummah ini...

Qaedah Sulbah,,  kumpulan elit yang menjadi saf utama dalam menyebarkan dakwah hingga islam tersebar ke seluruh pelusuk alam, nur islam terpancar di segenap benua. Cabaran menyebarkan islam pada zaman itu bukan calang-calang punye ujian, dari mana mereka peroleh kekuatan sedemikian kalau bukan kerana mereka ini juga ialah Al-Quran yang berjalan...mereka miliki ruh itu...

sudah dapat grab mesej utk entry kali ini? emm sebenarnya sy pun masih lagi dlm proses mendigest ilmu yg disharekan oleh kak Wafa kelmarin...

Emm...jahiliyahku banyak...malah sampai hari ini aq sedang berlawan dgn diri sendiri...tetapi dalam medan ini kita hanya punya dua pilihan

menang atau syahid



jadi aku mahu terus melawan jahiliyyah sendiri, kalau bisa hingga tidak bersisa lagi, dan ini memang susah sekali...ya Allah berikan pertolonganMu.



-segala puji bagi Allah-










Wednesday, 6 June 2012

Bismillahirrahmanirrahim...

Pada suatu Subuh....

"Bagaimana iman kamu hari ini?"

"Aku berada dalam keadaan yang benar-benar beriman kepada Allah. ya Rasulullah."

"Apa buktinya?"

"Buktinya, hatiku benar-benar tawar dengan dunia.
 Aku melihat batu dan emas tiada bezanya,
 dan aku beramal dengan ihsan."

"Allah telah memberi cahaya kepada hatimu, jangan engkau malapkan."

*********************************************************************************

Taw tak ni dialog antara sape dengan sape. bole cube teka ;-)

hehe...dialog Rasulullah saw dengan anak angkatnya Zaid bin Harithah...

Pada usia muda remaja, Zaid memberikan jawapan sedemikian terhadap soalan Rasulullah saw...Subhanallah...

3 jawapan itu lahir dari hatinya yg ikhlas mencintai Allah dan RasulNya :')

Bayangkan pada usia 17 tahun Zaid bin Harithah, hatinya sudah tawar kepada dunia...tawar kepada dunia...

Dia sudah dapat merasa betapa manisnya syurga hingga emas tiada bedanya dengan batu

Zaid beramal hanya untuk reda Tuhannya.... Allahuallah... :')

Ini serba sedikit ilmu yg dapat sy share daripada kuliah yg sy dengar mlm tadi..moga bermanfaat,  =)

p/s: kuliah mlm td memang banyak yg kata-katanya zaaappppp tepat kene kat muka, dush dush dush, malunye dgn diri sndri :( btw, jazakallah utk segala nasihat ummi =)

-segala puji bagi Allah-



Saturday, 2 June 2012

Allah, facebook, twitter??

Bismillahirrahmanirrahim...

Rasa nak meleleh air mata,
Antara facebook, twitter, Allah...
Mana satu pilihan hati?

Patutnya tak wujud persoalan ini,
Ilah always yg pertama
PATUTNYELAHH...

Tapi sekarang boleh tanya diri sendiri
Mana satu sebenarnya pilihan hati?

Kalau azan dah jelas berkumandang kat lappy
Dua kali diseru menunaikan solat,
Dua kali diseru menuju kejayaan,
Masih, facebook dan twitter menjadi pilihan hati,
Atau mungkin dating, assignment, movie, drama korea...
k pop??

Walaupun mungkin yang telintas dalam hati tika itu,
'Xpe, kjap jek lagi nak abis citer ni'
'Lama lagi, baru masuk waktu, jap lagi lah solat'

Bole tanya semula, siapa Ilah kita yang sebenarnya?
siapa...?

-meleleh air mata-
:'(